Followers

BLOG STATUS UPDATE

~ 2013; A new spirit.

Saturday, December 22, 2012

Menepati Janji dan Waktu



*PERHATIAN, 

Ini adalah special entry yang mana aku dan Saiazuan Blog telah make a deal untuk menulis entry dengan topik yang sama pada masa yang sama. Boleh kata ia adalah Entry Challenge..*



Menepati waktu adalah suatu yang sinonim bagi kita, manusia! Menjalankan kehidupan seharian dengan berlandaskan putaran waktu, dari pagi ke siang, dari siang ke petang dan dari petang ke malam membuatkan kita sibuk dengan pelbagai kesibukan harian. Itu lumrah. Fenomena menepati waktu dalam kategori Melayu yang ingin aku bahaskan hari ini.


Aku Melayu. Kalian Melayu, purata Melayu di dunia begitu banyak. Tak terbilang. Di mana-mana bumi kita injak, di situ kita terbayang dan tercegak seseorang Melayu. Aku bukan racist. Aku bangga menjadi Melayu. Namun satu hal yang agak sinonim dengan Melayu yang begitu aku sedih adalah sikap tidak menepati janji dan waktu. Janji adalah satu taburan kata yang sungguh-sungguh antara dua pihak, seorang mengungkap janji dan seorang lagi tertunggu-tunggu untuk janji dikotakan. Ramai yang suka berjanji dan itulah Melayu. Goyang lidah saja bisa, tapi untuk tunaikan itu payah, ibarat seekor lembu yang kenyang bermenukan rumput lalu keletihan untuk menunaikan tanggungjawab lain. Aku sedar ramai di antara kita (termasuk aku) suka berjanji. Sungguh aku takut dengan janji, makanya makin meningkat dewasa, contohnya, janji dengan adik-adik yang lepas-lepas belum terlaksana, aku tidak mahu mengungkap janji baru lagi. Begitu juga dengan teman-teman rapat yang mengenali aku. Jarang betul aku berjanji melainkan yang aku tahu aku dapat penuhi. Sekalipun janji tidak dikotakan, itu tidak mengapa, sekurang-kurangnya biarlah janji secara bermaruah, biar ada kata maaf di situ. Tapi banyak di antara kita janji KOSONG! Kosong ibarat tin kosong, ting ting ting! Disepak lalu berbunyi ting ting ting! Ia kosong, bunyi juga tiada guna!


Malah ada di antara kita berjanji akan hal-hal yang tak sepatutnya pun ada. Kita biarkan dulu soal janji. Kita bicara tentang masa pula. Aku mahu kaitkan masa dan janji. Begitu juga dengan janji dan masa. Begitu masa teredar tanpa kita sedar, begitu juga janji mengekori, membelakangi masa. Kejar dan terus mengejar. Janji ini menakutkan. Mengejar masa juga menakutkan kerana detik demi detik, hari demi hari kian berubah warna. Watak antagonis yang suka berjanji makin menjadi-jadi. Janji ditepati itu tak mengapa, kalau tak ditepati, itu bikin gua marah. Serius! 


Cuba bayangkan dalam kondisi ini. Kita anak cewe, anak dara, anak gadis sunti, dijanjikan untuk dijemput sekitar jam 8 malam. Tunggu punya tunggu, tidak ada satu pun kereta yang betul-betul kita kenal, yang selalu jemput kita. Wahhh, penasaran kan? Jadinya dengan penuh sabar kita tunggu lagi soalnya sudah dijanjikan untuk dijemput jam 8 malam di tempat tersebut. Nah. Tanpa sms, tanpa kabar berita, tanpa apa-apa nya kita dibiarkan menunggu sehingga jam tepat 10 malam dan khuatirnya lagi tiada siapa-siapa di situ, malam lagi, gelap. Mengerikan dan malangnya lagi jam 10 malam itu bakal merubah total hidup kita. Kita tidak pernah tahu akan kehidupan hari kedepan, apa yang berlaku, siapakah kita di hari depan, sepintar manakah kita mengawal sesuatu keadaan. Ya namanya anak gadis, sekuat apapun, pasti juga lemah. Sekelip mata, jam 10, anak gadis itu, berubah ke dalam kehidupan yang gelap, kelam dan seumpama tidak mahu hidup lagi di hayat depan, dirogol, dibunuh gara-gara orang yang tak tepat janji! Takdir ya takdir, tapi janji tetap janji. Pasti sudah, orang yang berjanji itu, sesal tak sudah. Sudah tidak kirim kabar, malah tidak digantikan orang lain yang dipercayai lagi untuk menjemput gadis tersebut. Ini cuma contoh. Contoh bahawasanya, janji itu amat penting, sepenting masa yang beredar! Kadangkala janji yang berat bakal merusak hidup orang yang tak bersalah.


Contoh berikutnya lagi, tentang janji dan waktu. It's an important day for a new worker di sebuah syarikat ini! Mahu selesaikan presentation yang penting, pasti lah mahu bentangkan dengan penuh gaya dan juga berwawasan, mahu tunjuk talent katakan. They will present in group. Si teman ini sudah berjanji mahu simpankan dengan baik bahan-bahan yang telah mereka perbincangkan bersama. Penuh gaya datang ke pejabat dan juga penuh semangat, alah, si teman lagi yang buat kacau. Masalah. Janji tak ditepati! Dia tidak bawa apa yang harus dibentangkan itu! See, what the game he played. Temannya itu jealous akibat hari-hari baru di pejabatnya itu boss nya sudah puji-puji pekerja baru itu terus-terusan. Manusia jahat betul, gara-gara jealous, sanggup tak tepat janji!


Janji dan masa berikutnya yang biasa kita baca-baca dalam novel, dan tonton in a sinetron, drama or film, it's about love! Pasti kalian pernah dengar macam-macam cerita. A true story of yours, dari cerita teman-teman anda mahupun adik kakak abang anda? As usual lah kan, lelaki pandai berjanji. Memang dah common dan benda tu dengan alam semesta, yakni lelaki adalah mulut manis. Bagi aku bagus juga mulut manis ni, sebab aku suka dengar perkataan yang manis-manis. Apa korang nak ke dengar kena kutuk hari-hari? Ya, yang dibenci adalah, mulut manis, bontot masam. Eh apakah? Salah taip, mulut manis tapi hati tak berapa nak manis. Janji nak sehidup semati lah, nak bina kehidupan rumah tangga yang harmoni lah, nak jadikan permaisuri hati lah, last-last lisa surihani tak dapat, lisa surirumah janda anak 2 jugak kau  rembat. Tetiba. Untung jugak , sebab Lisa Surihani palsu dapat laki lebih macho, berkerjaya dan berpendidikan dan berhenseman ( ada ke ayat camni ), tu lah sebab orang kata, TUHAN BUAT SESUATU ATAS REDHANYA dan yang berlaku adalah hikmah-hikmah di sebalik kelangsungan cerita bahagia dari-Nya!


Bahagia itu sama rasanya dengan sakit. Selagi kau tidak menjadi bahagian dalam merasakannya, kau tidak akan pernah tahu apa itu sakit, apa itu bahagia! 
Cewah, macam aku tahu. (Gelak sarkas)


Ha, bagi abang-abang yang suka melepak dengan kawan-kawan tu pulak, janji biarlah berpada. Kalau dah berbini, janji dengan bini balik jam 11 malam, tengok-tengok jam 2 pagi belum terpacak depan rumah, mana bini tak membebel kan? Lainlah kalau hidup bujang, tak balik rumah pun tak apa, bang! abang, lu janji sama bini lu mahu setia sampai mati, tapi tengok-tengok lu ada awek lain, looo banggg, jahat betul kau bang. Tapi awek kau cantik bang, untunglah! Janji dengan kawan-kawan pun abang tak heran jugak, orang lain tunggu terpacak nak meeting pasal kerja, abang jam 12 tengahari pun masih membuta, macam mana rezeki nak masuk bang? Kesian, kerja terbengkalai, akhir-akhir kena buang kerja. Orang marah kita sebab tak tepat janji dan waktu, kita pulak marah orang sebab sifat kita sendiri. Apa ke hal luuuu bang? 


The people said; if you get growth, everything else tends to fall into place. We'd have a lot more time to change, from make promosing to the one who develop the promises! 


Janji adalah sebuah kata yang harus dikota. Mutlak. Sekurangnya buat aku di hari kedepan adalah pengajaran, moga-moga kalian yang sedang dan bakal menghadap aku dan bikin janji sama aku, semuanya orang-orang gagah yang mulutnya juga dikunci Tuhan untuk menunaikan janji bukan untuk melemparkan keji!


In Sha Allah! Jazakallah Khair!
Till Then,
Assalamualaikum.



8 comments:

Muhammad Saiazuan Norhalik said...

i like how you relate the topics with world.. senang difahami dan sure ramai yang terasa dengan apa yang fie cuba sampaikan.. nice one.. ;)

finally, janji kita sudah ditepati..

syAzAnA said...

Insya-Allah. Tak susah pun nak menunaikan janji. Serius. Tak susah.

onie said...

mostly,melayu banyak titipkan janji pada bibir tapi tidak tepatinya.. semoga kita terus berpegang pada janji,inshaAllah...

~~zana@pb~~ said...

Sesekali tulis entry, ha kau...ambik..panjang gila, hehe. Kakpb pun tak suka org berjanji dan bukan sikap kakpb tabur janji. Lelaki, termasuk suami kakpb pun suka berjanji, bila tak ditepati, mudah je bagi alasan tanpa rasa bersalah. Kononnya dah takdir begitu...qadha dan qadar semua keluar dari mulut..haha..mcm ada pengalaman je kan?

Azhafizah Md Nor said...

jika sudah berjanji haruslah ditepati bukan sekadar janji yang akan dipalsukan.

CaDLyNN said...

sgt penting menepati janji kan..
kalau taknak tepati..usah berjanji~

the malay male said...

komen saya sama disini sama dengan komen saya di blog saiazuan... Ehhh.... :-)

laskar pelangi said...

memang senang je berjanji kan..nak tepati tu bukan senang..jadi kena hati2 bila berjanji :)

HAL-HAL BERKAITAN YANG LAIN:

Related Posts with Thumbnails