Followers

BLOG STATUS UPDATE

~ 2015; Time to achieve many things, being someone's special, loved by everyone!


Wednesday, April 11, 2012

Kisah Aku Dan Gempa Bumi.


Aku banyak kisah-kisah, banyak ceritera yang ingin disampaikan, tapi biarlah berperingkat-peringkat, mengikut musim yang aku turut alami. Kalau tak rasa, tak akan dapat nikmat menulis, ataupun sekurangnya pengetahuan menjadi bahan alami untuk bercerita.


Kisah gempa bumi. Aku pernah merasainya. Berulangkali, acapkali. Pokoknya kalau kau tinggal di negara Indonesia, kau tidak pernah terhindar dari yang namanya gempa kecualilah, kau tinggal di tanah borneo yang bebas gempa, cuma bencana lainnya itu biasalah, di mana-mana jua sering terjadi. Aku sambung ceritanya lagi. Yang benar-benar mengerikan sehingga menjadi suatu pengalaman pahit bagi aku tatkala mendengar hujan saja, ataupun pabila anak-anak berlari kejar-mengejar sesama mereka di atas pondok usang atau rumah papan wasiat nenek moyang yang menggegarkan papan lantai, fobia aku secara tiba-tiba, taku akan bencana gempa.


Itu dulu, sekarang tidak lagi tatkala gempa menjadi suatu kejadian yang acapkali berlaku dalam keadaan turut ada aku. Takut itu ada, pasrah lebih redha. Kalau tahun lalu, biasalah, tatkala holidays, mumpung abang serta adik turut free, kami adik beradik suka berjalan, berlibur ke mana-mana walaupun tanpa abah dan bunda. Kali itu kami ke Kota Bandung. Ya, perjalanan yang biasa, kami memilih destinasi yang lain dari yang lain. Tidak di kotanya, tapi di perkampungannya kerana kalau di kotanya sudah biasa kami tuju. Tujuannya memang berlibur sambil berehat dan bersuai kenal dengan masyarakat di situ. Sebuah kampung yang terletak jauh dari kota, kira-kira ambil masa lebih dari 3 jam dari kota bandung dan 3 jam dari Pantai Pangandaran, sebuah pantai yang sungguh indah yang menjadi destinasi untuk masyarakat Kota Bandung berlibur di sekitar pantai selain dari Pulau Bali. Namanya Kota Ciamis.


Pasti anda pernah terdengar yang namanya Tasik Malaya, bukan? Dari Kota Bandung, ke Tasik Malaya lalu tibalah kami di Kota Ciamis. Di situlah tempat kami tuju. Di situlah kami mengahdapi gempa. Gempa. Gempa itu suatu yang normal kalau di situ. Akhir gempa di kawasan itu kata saudara kami, kira-kira berlakunya 4 tahun lalu. Yang baru-baru ketika keberadaan kami di sana. Setahun yang lalu. Waktu itu seperti biasa, hari normal, orang bekerja, anak-anak dengan aktivitasnya, ibu-ibu melakukan kerja rumah, para peniaga berdagang, ya seperti biasalah. Kami pada waktu itu lagi santai. Aku dan adik-adik santai di kamar bawah saja, mudah dan abang di kamar ruangan banglo atas. Sama saja, di sebuah banglo. Sedang kami santai, tiba-tiba saudaraku mengejutkanku. Terdengar kecoh di luar.


"Fifi, caca, abby, bangun-bangun ayo keluar, buru, ada gempa!!!!!"

Kami terkejut. Terkejut sangat. Sampai terkelu lidah. Saya buru-buru keluar. Dan abang? Ya, saya lihat abang saya hanya pakai celana panjang tanpa berbaju kerana yaiyalah kami sedang istirahat, tidur di kamar. Dia juga terkejut barangkali, lantas dia terus berlari turun. Macam hero filem pula aku tengok. Dari 10 anak tangga, dia lompat ke 5 anak berikutnya dan begitulah kemudiannya. Cepat-cepat kami keluar. Aku panik. Aku lihat frame bergantungan gegar, seluruh benda berada di kedudukan yang tidak benar serta bumi, ya bumi seakan gegarnya kuat sekali. Aku dapat rasakan. Ya, kami semua keluar dari pintu dan pintu pagar sambil mengucap, ALLAHUAKBAR, ALLAHUAKBAR, ALLAHUAKBAR. Begitu ramai orang di luar. Aku nampak batu-batu dari rumah orang, ranap sedikit demi sedikit, tapi syukurlah, rumah kami menginap selamat, tidak ada satupun yang rosak atau pecah. Heran juga. Padahal gegaran begitu kuat. Ada retak di bahagian pagar. Biasalah, gempa. Gempanya kalau tak salah aku, 7 skala ritcher ke atas. Lupa pula aku skala sebenar.


Doa aku pada saat itu, hanya satu, selamatkan kami semua Ya Allah. Perasaanku? Ya pastilah takut, takut terjadi apa-apa, kerana ibu bapa kami jauh di saat itu. Hanya abang yang menjadi penguat kami. Dan aku memeluk adik-adik yang lain, takut terjadi lagi gegaran kedua. Kami masih trauma ketika itu. Untung saja kami kuat semangat orangnya kerana sudah terbiasa diajar kuat, dan pandai bertindak ketika mengalami sesuatu bencana. Selagi boleh bertindak, bertindaklah, biar akal terus berfungsi untuk mengelakkan sesuatu. Setelah itu, alhamdulillah tiada lagi gempa yang kami khuatirkan. Menikmati hari-hari seperti biasa dengan rasa syukur sentiasa.


Dan bersempena dengan hari ini juga, aku mendengar kabar dari berita-berita semasa, gempa merata-rata tambahan pula di Aceh. Berita semasa khabarkan kepada kita, 8.9 skala ritcher. Tinggi juga ya. Tsunami 2004 kemarin, 9.1 skala ritcher. Tak banyak beza. Kenapa Aceh? Negeri serambi Mekah yang sering dilanda bencana? Ujian. Aku khuatir akan saudara-saudara di sana. Dan di negeri tanah tercinta juga dan di seluruh wilayah sekitarnya juga termasuklah Singapura dan Thailand. Aku mahu berada di samping keluarga pada saat ini...


Memang bencana ini kerja Tuhan. Siapapun, di manapun, kapan pun, akan terjadi dan terus terjadi, kerana Tuhan sentiasa menyaring penghinap-penghinap bumi. Membersihkan bumi itu perlu sedikit demi sedikit. Doaku tetap bersama kalian dan kalian di sana. Selamatkan anak Tuhan, termasuk kami dan kami yang tiada sempadan.




Ini waktu di Kota Bandung. Di Kota Ciamis fotonya ada dalam komputer di rumah. Di komputer aku punya, tiada. Nanti aku perkenalkan kepada kalian, kotanya ya.



16 comments:

ascil.punye.lah said...

Alhamdulillah nasib takde apa2 berlaku dekat korang time tuh.sekarang ni tinggal doa jelah semoga keluarga kita selamat dari bencana.

syAzAnA said...

Subhana-Allah. syukur lah kamu semua selamat. risau jadinya. :(

Azhafizah[フィザ] said...

semoga apa yang berlaku menjadi peringatan kepada kita supaya sentiasa mengingati-Nya.Ya Allah,lindungi hamba hamba mu ini.

Muhammad Saiazuan Norhalik said...

harap ia tidak menjadi...harap tiada tsunami.. :(

take care ya fie

Rina Ellisa said...

mohon semua nya selamat yea :)

Nurul Husna Mohd Hassan said...

dunia semakin tua, semoga Allah melindungi kita semua.

~~zana@pb~~ said...

Mudah-mudahan kita semua dilindungi olehNya. Bagaimana yg kita minta, kita juga perlu menlakukan apa yg wajib disuruh olehNya.

Alin Marlini said...

Kak Alin tak dpt bayangkan bagaimana orang@ di Acheh menghadapi situasi Tsunami. Ya!Allah..begitu berat ujian mereka kan..kita di sini cuma berdoa & terus bedoa agar dielakkan..

ain dzaya said...

alhamdulillah..masih dilindungi Allah..

"Ain memalukan diri sendiri. Terima kasih.".

Panglima Muda said...

hai

Sufy said...

sabar ya, semoga terhindar dari musibah ;)

Adylia Qarissa said...

Bila dkna baca cerita ni air mata dkna mula berlinangan terasa diri ni betul2 kecik di sisi allah. Dia maha berkuasa. Terfikir juga dkna jika perkara yg sama berlaku di sini, dkna sememangnya tinggal berjauhan dgn ibu, terfikir juga kalau jd perkara yg tak diduga.
Sempatkah dkna nak mohon ampun dgn ibu. Ya Allah selamatkan mereka dari bencana ini.

onie said...

mohon jauh dari bala bencana,tapi itu semua ujian dari Allah,kita semua kena terima....


jaga diri ya kalian di sana

[sutera kasih] said...

alhamdulillah fifiey & family baik2 saja..semoga ianya menjadi peringatan kpd umat manusia

Pondok Usang said...

Syukur kalian semua selamat.. ketika gempa ini berlaku ku berada di madinah.. sangat-sangat risaukan keadaan tersebut...

ஜ miss klanika ஜ said...

takutnya gempa bumi nie. tapi alhamdulillah semua selamat akhirnya kan.

HAL-HAL BERKAITAN YANG LAIN:

Related Posts with Thumbnails